Thursday, March 19

hujan sepi..

hujan.. terus turun..
mendengar sayu sepi nya hati..
menanti kembali nya irama hati..
pengubat mimpi.. jiwa terisi..

pernah dengar bunyi rintik hujan? gerimis.. lebat.. hujan lalu.. semua membawa bunyi yang berbeza-beza.. sama jugak macam hati.. irama hati setiap orang juga berbeza-beza.. irama sedih.. irama sayu.. irama gembira.. irama teruja.. dan apa yang pasti.. semua orang akan mengharapkan irama riang mengisi setiap hari2 yang berlalu.. ye la.. sape yang nak sentiasa bersedih..

sudah.. puas sudah..
diri dinanti oh tidak kembali..
terus mendoakan nya.. agar dia tetap ingati..
di sini aku.. kau menjelmalah..

pernah dengar orang cakap..  " ketika kita berhenti mengejar sesuatu yang bukan ditakdirkan untuk kita.. Allah akan mempertemukan kita dengan apa yang terbaik untuk kita.." tapi tu la.. berhenti mengejar bukan bermakna berhenti melupakan.. walaupun hakikatnya kita tahu dia bukan untuk kita.. namun.. di hati yang paling terdalam pasti mengharap dia masih mengingati.. dan akhirnya dalam tak sedar.. kita sebenarnya masih mengharap..

aku tak bisa..
untuk kenangi masa tika kita bersama..
perit nya rasa hati tiada yang mengerti..
tetaplah di sini.. teruskan menanti..
tetaplah.. di.. sini..

kalau boleh.. memang tak nak pon kenangkan masa lalu.. masa yang pastinya hanya tinggal memori dan takkan terulang lagi.. tambah sakit kalau memori tu hanya bersama kita dan bukannya dia yang sudah punya kisah cerita gembira yang baru..aku memang tetap di sini.. masih terus menanti.. tapi bukan menanti kehadiran dia.. tapi menanti ceritera yang baru.. cerita gembira sama seperti dia.. dalam penantian ini.. harap dia tak muncul kembali.. walau dalam mimpi sekali pun..



No comments:

Post a Comment